0 views
LOKAL+

Petugas Dilatih Bahasa Isyarat, Teman Tuli Sudah Bisa Bikin SIM

teman tuli sudah bisa bikin SIM
Direktur Lalu lintas Polda Kaltim Komisaris Besar Polisi Sonny Irawan. ANTARA/Novi Abdi.

Pelayanan pembuatan surat izin mengemudi kini sudah menyentuh teman tuli. Ya, di wilayah Polda Kaltim, teman tuli sudah bisa membuat SIM karena petugas kini sudah bisa berbahasa isyarat.

Hal tersebut diungkapkan Direktur Lalu Lintas Polda Kaltim Komisaris Besar Polisi Sonny Irawan.

“Para petugas yang melayani sudah bisa bahasa isyarat, biar pelayanan lebih lancar,” kata Kombes Pol Sonny Irawan di Balikpapan, Minggu (20/8/2023).

Pelayanan ini berlaku di seluruh polres di Kalimantan Timur karena semua petugas sudah mendapat pelatihan tersebut.

Teman tuli bisa mendapatkan SIM A dan SIM C. Pada satu kesempatan dapat mengurus satu jenis SIM terlebih dahulu.

SIM A adalah SIM untuk mengemudikan mobil dan SIM C adalah SIM untuk mengendarai sepeda motor.

Menurut Dirlantas Polda Kaltim, teman tuli menjalani proses seperti warga normal pemohon SIM lainnya.

Setelah menyelesaikan biaya administrasi, berhak untuk ikut ujian tertulis, dan kemudian ujian praktik.

Bila memenuhi syarat pengetahuan dan keterampilan atau lulus kedua ujian praktik tersebut, maka berhak mendapatkan SIM.

”Kami berikan juga stiker khusus bergambar telinga dicoret garis merah untuk ditempel di helm bagi yang lulus ujian SIM C, dan untuk ditempel di kaca belakang bagi yang lulus ujian SIM A,” kata Dirlantas.

Stiker tersebut tanda bahwa pengemudi atau pengendara adalah tunarungu. Stiker ini juga bertujuan untuk keselamatan, yaitu saat di jalan dalam lalu lintas, agar pengemudi dan pengendara lain yang ada di belakang pengemudi atau pengendara teman tuli mengambil langkah penyesuaian atau antisipasi.

Menurut Kombes Sonny, layanan ini selain sebagai bentuk keadilan sosial atas hak-hak warga negara, juga untuk meningkatkan keselamatan berlalu lintas dan keselamatan berkendara di jalan raya.

”Jadi teman-teman tunarungu bisa mandiri, bisa naik motor atau mobil sendiri sambil tetap turut bisa menjaga keselamatan semua yang berlalu lintas pada saat yang sama,” demikian Dirlantas.

Sampai dengan Selasa (15/8) lalu, sudah ada 90 warga tunarungu yang mendaftar untuk memperoleh SIM.

Setiap harinya beberapa orang yang tunarungu diikutkan ujian bersama 10-15 orang yang dijadwalkan mengikuti ujian tertulis. (*/Antara/nus)

Ikuti berita lainnya di Google News

Comments

POPULER

To Top