EKONOMI+

Maskapai Diminta Terapkan Tarif Ekonomi Terjangkau Saat Lebaran

Tiket Pesawat
Maskapai diminta menggunakan tarif ekonomi terjangkau dimomen lebaran. (IST)

Maskapai penerbangan diminta tidak menaikkan harga terlalu tinggi dimomen lebaran tahun ini. Harga tiket pesawat diharapkan dengan asas tarif ekonomi terjangkau.

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengeluarkan surat edaran resmi. Isinya mengimbau agar maskapai yang melayani rute penerbangan dalam negeri untuk dapat menerapkan tarif penumpang kelas ekonomi yang terjangkau bagi masyarakat.

Hal tersebut dilakukan dengan alasan mempertimbangkan kondisi saat ini, di mana kemampuan daya beli masyarakat yang belum sepenuhnya pulih akibat pandemi COVID-19.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub Maria Kristi Endah Murni mengatakan hal itu patut menjadi perhatian, seiring memasuki masa angkutan mudik Lebaran 2023.

“Memasuki masa libur Lebaran tentunya kebutuhan terhadap layanan jasa angkutan udara juga meningkat sehingga kami mengimbau kepada maskapai agar memperhatikan penerapan tarif penumpang kelas ekonomi yang terjangkau bagi masyarakat,” kata Kristi.

Berdasarkan proyeksi yang telah dilakukan oleh Kemenhub, puncak arus mudik diprediksi terjadi pada 19-21 April 2023 dan puncak arus balik pada 24-25 April 2023.

Oleh karena itu, Kristi mengatakan diperlukan pengaturan distribusi penumpang sehingga tidak hanya menumpuk pada puncak arus mudik dan puncak arus balik.

“Penerapan tarif penumpang kelas ekonomi yang terjangkau menjadi salah satu pilihan yang dapat dilakukan oleh maskapai dengan mempersiapkan promo harga tiket kelas ekonomi dengan tetap mengacu pada peraturan dan perundangan yang berlaku,” tuturnya.

Ia pun mengharapkan langkah tersebut dapat mendorong pemulihan sektor penerbangan sekaligus mendukung kemudahan kebutuhan mobilitas masyarakat yang akan melakukan perjalanan mudik dengan menggunakan moda transportasi udara.

Selain itu, pelaksanaan angkutan udara Lebaran 2023 itu diharapkan secara langsung berdampak terhadap peningkatan kapasitas dan kapabilitas produksi angkutan udara untuk penumpang, kargo, dan pos secara nasional. (ant/red)

Comments

POPULER

To Top